small sweet things


Sahabat / Thursday, June 19th, 2008

Aku percaya banget hal-hal kecil adalah stimulus paling kuat untuk menciptakan hal-hal yang luar biasa besar dan hal-hal kecil itu dalam wujud abstrak seperti perhatian-perhatian gak penting (yang lama-lama jadi penting). Setiap bangun pagi, hal yang selalu aku ingat adalah ; “siapa yang ulang tahun hari ini?” Bisa jadi orangnya sendiri sudah tidak ketemu bertahun-tahun, tapi biasanya aku sempetin untuk ngasih ucapan entah itu via SMS (kalo masih nyimpen nomer HP-nya), menyapa di YM dengan emoticon kue tart atau sekedar menyelipkan testimonial baru di Friendster mereka. Malah untuk beberapa teman special aku selalu pengen jadi orang pertama yang bilang “Happy Birthday”, sayang  teknologi HP-ku belum bisa men-setting SMS yang terkirim otomatis pas jam 12 malem. Jeleknya akhir-akhir ini, aku (yang daya ingatnya makin lama makin berkurang), sering lupa ultah beberapa teman lama. Jadi gak enak suka telat, but its oke-lah daripada gak sama sekali. Ulang tahun hanya satu contoh yang buat beberapa orang mungkin tidak terlalu berarti tapi buatku minimal dalam satu tahun ada satu hari dimana aku masih mengingat seseorang dan secara customized menyapanya.

 

Satu kejadian kecil di kelas 4 SDN Mangkura III, Makassar yang akan aku inget sampai mati adalah ketika Papa sengaja ke sekolahku hanya untuk mengantar sebatang Silver Queen. Bukan hari ulang tahun dan tidak ada perayaan apa-apa. Whuaaaaaa… I miss him so much. Waktu jaman kuliah, temenku si Ifan yang asli Situbondo bela-belain bawain mangga meski cuman 3 biji dan bela-belain nganter pake angkot ke kosan-ku, Hihihi.  Neng Siti yang menghadiahi aku sebuah tempat CD berbentuk burger yang gak sengaja aku lihat waktu jalan-jalan sama dia. The sweetie 7bi yang menelponku pas jam 12 malam di setiap 11 Oktober. (Ah, tapi itu gak istimewa sih..secara mereka memang kelelawar. Jam 12??  Masih pagi kaleeee…) Sekarang ada si empok yang ridho dan ikhlas ngepel kamarku kalo aku gak ada (u’r the best, mpok!!)

 

Wah, itu belum hal-hal yang berbau romansa. Small sweet things buatku adalah trigger paling kuat untuk menumbuhkan rasa sayang dan cinta. Inget jaman dulu, waktu “dia” bawain payung buatku padahal jauh tuh jaraknya.  Hahahha. Atau the other “dia” yang beliin mama bibit rambutan rapiah bangkok. (Hey, where ever you’r now..rambutannya udah berbuah tuh!!).  Atau seseorang yang nungguin aku malem-malem di gerbang tol Bogor demi menyerahkan sekotak roti unyil. Atau puisi cinta yang difax ke kantor karena gak ketemu email. Hahahha.. India banget!!  But, thank you so much for making my life more colorful !!

 

Mungkin itu contoh-contoh yg agak “besar”.  Tapi ketika ada teman yang menyingkapkan lengan bajumu agar tak tercelup ke Bangkok bakso misalnya, atau Cuma bilang :”baju itu cocok deh buatmu”, atau tiba-tiba ada sebungkus sarapan di mejamu, teman rumah yang rela menunggumu makan malam, menemani menunggu antrian dokter, membelikan pernik kecil seharga 5000 perak tapi kau butuhkan. Duh, indahnya hidup jika kita saling membagi perhatian.

(Visited 99 times, 1 visits today)

2 Replies to “small sweet things”

  1. kirain gue doang orang yang paling perhatian sedunia dengan mengingat dan mengucapkan selamet ultah khususnya tengah malem :p

    ugh! siapa yang ikhlas dan ridho nyapuin dan ngepelin kamarnya :p itu mah hanya karena gue takut aja musang masuk kamar elo yang jorok itu :p

  2. ha..ha..kocak aja alesan lo mpok. Secara biar ada vika tu musang tetep masuk.Yg bau bukan kamarnya, tp vikanya ha..ha..(maapken daku say..)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *