Adakah cinta pada pandangan pertama?!

Adakah cinta pada pandangan pertama? Dulu saya yakin 100% itu tidak ada. Bagi saya cinta itu merupakan sebuah rangkaian, bagaimana bisa suka apalagi cinta kalau cuma melihat sekelebat. Menurut saya, cinta pada pandangan pertama hanya merupakan proses visual sementara cinta itu perlu bukan hanya sekedar apa yang kelihatan oleh mata. Ok, ok..jangan di-argue ya.. kan semua orang sah sah saja memiliki pendapat yang berbeda.

Gara-gara baca buku dan nonton film Critical Eleven, opini saya tadi tiba-tiba sedikit berubah. Kata buku itu, dalam dunia penerbangan, ada istilah critical eleven yaitu sebelas menit paling kritis di dalam pesawat – tiga menit setelah take off dan delapan menit sebelum landing. Alasannya secara statistik 80% kecelakaan pesawat terjadi dalam rentang waktu sebelas menit tersebut. Ternyata itu bisa dianalogikan pula dengan pertemuan kita dengan seseorang. Tiga menit pertama merupakan titik kritis, karena disitulah kesan pertama terbentuk. Kemudian ada delapan menit sebelum berpisah, dimana ekspresi dan sikap orang tersebut akan jadi pertanda apakah itu akan jadi awal sesuatu ataukah merupakan pertemuan yang pertama dan terakhir.

Saya tidak akan menganalogikan 11 detik pada pertemuan dengan seseorang merupakan pertanda dari ada tidaknya cinta pada pandangan pertama. Bukan! Beneran bukan! Tapi saya mencoba menarik benang merah dari pengalaman jatuh cinta saya sampai akhirnya nekad (baca: iseng) menulis artikel ini . Ciyeee.

Jadi gini, bagi saya cinta pada pandangan pertama itu ibarat sebuah kebohongan besar. Tapi saya (mungkin juga kamu) sering lupa bahwa selalu ada kesan yang terbentuk dari pertemuan pertama.

Tidak selalu kesan yang manis, imut, lucu, baik, ganteng, sopan, menarik atau apalah yang bagus-bagus lainnya. Bisa juga kesan, seperti “duh, ini cowok jutek amat jadi laki” atau “hmm…gak banget deh nih orang”, atau “yah, kayaknya oke juga nih orang, tapi kok tengil banget mentang-mentang keren”.

Kesan-kesan seperti itu tanpa sadar saya simpan di kepala hingga cukup lama, meskipun mungkin tidak lagi bertemu orang yang dimaksud. Eh, tapi siapa sangka kesan-kesan itu akhirnya nempel di memori otak dan melahirkan “kekuatan” tersendiri yang kemudian justru membuat kita ingin mengenal dia lebih jauh. Kemudian semua berjalan begitu saja, ada dorongan yang secara biologis memancing hormon-hormon untuk bergerak ke arah yang lebih jauh. Menurut saya, itu adalah “chemistry” yang memang sudah Tuhan ciptakan buat kita. Jangan dibantah, itu takdir!

love-at-first-sight_100286346

Pada pertemuan pertama syaraf-syaraf otak sudah bergerak menumbuhkan rasa ketertarikan, makanya ada kesan yang bisa kita ciptakan. Ingat, “ketertarikan disini tidak seujug-ujug berarti: “I want to stay with you”. Sederhananya begini. kalau kita sampai bisa menyimpulkan karakter orang yang kita jumpai hanya dalam beberapa menit saja, artinya otak bekerja lebih keras mencari sesuatu tentang dirinya dalam waktu yang singkat itu. Nah, otak yang bekerja lebih keras tadi, sejatinya memang pertanda yang semesta kirim ke kita. Kamu percaya kan, kita terkadang memang tidak bisa memilih dengan siapa kita harus jatuh cinta? #uhuy. Kalau alam tidak memberikan sinyal, otak juga diem-diem aja makan gaji buta dan kita cuma bisa bilang: Ah, biasa saja atau hmm, standar aja nih orang, dan atau sejenisnya.

Memang kesimpulan dari kesan tadi, sifatnya sangat prematur, tapi itulah yang menjadi bekal kita untuk melangkah ke depan. Misal kesan pertama tentang dia adalah : memang jutek orangnya, memang tengil, memang cuek. Eh, ternyata itulah sisi-sisi dari dirinya yang membuat kita tanpa sadar (TANPA SADAR) memberinya ruangan dalam memori kita yang kemudian bisa tumbuh dan berkembang jadi cinta. Eh…ini beneran, coba kalian cek lagi pengalaman pribadi masing-masing. Atau yang lebih ekstrim, kita mungkin bisa total benci maksimal sama seseorang, ini bisa jadi lebih gawat. Kata orang, jangan terlalu benci nanti jadinya suka. Bener banget sih, soalnya benci dan suka kan bedanya tipis banget. Setipis kain kelambu. Hehehe..

Hmm, kok saya bisa-biasanya sok biologis bin psikologis ngomong begini ya? Tapi percayalah: nothing beat experiences. Orang-orang yang pernah mengisi hati saya (#eaaa) semuanya adalah mereka yang SELURUHNYA tidak memberi kesan menyenangkan saat pertemuan pertama. Dan saya juga percaya, sebagian besar dari kita pasti mengingat pertemuan pertama dengan orang-orang yang pernah (atau masih ada di hati). Mau langsung suka, atau tidak suka, semuanya selalu tersimpan rapih di memori masing-masing. Iya, kan? Dan harus diakui sebenarnya itu adalah asal muasal cinta. Iya, kan?

So, do you believe in love at first sight?

(Visited 240 times, 1 visits today)

18 Comment

  1. Actually it happened to me.. hahaha…
    N I still fall in love for every second count..

    1. Vika says: Reply

      ciyeee… tapi dg orang yg sama ya, mas…

  2. Saya termasuk yang percaya adanya cinta pada pandangan pertama. Betul kata Kak Vika, apa pun kesan dalam pertemuan pertama, itulah yang mendorong keinginan untuk mengenal lebih jauh. Sayangnya, cinta tak harus memiliki #malahcurhat

    1. Vika says: Reply

      haahhaa.. kalo gak bisa memiliki, gak seru dong..

  3. Benci pada pandangan pertama aja lumrah, kayak baru pertama kali ketemu tapi udah gak suka. Gak menutup kemungkinan cinta juga bisa pada pandangan pertama. #icikiwir

    1. vika says: Reply

      hati2, benci bisa jadi cinta… :p

  4. Hmmm.. Baca tulisan ini bikin saya balik lagi ke masa masa saya suka sama seseorang, suka banget, sampe akhirnya benci. Benci sesaat kemudian menjadi kenangan manis yg selalu pengen diulang. Hmmm…namanya sih mantan. Ahahahaha..Ya Allah… Baper banget…

    1. vika says: Reply

      klo menyakitkan,..tdk usah diulang..

  5. Evi says: Reply

    Saya percaya cinta pada pandangan pertama itu ada karena pernah mengalaminya. Jatuh cinta seperti ini unik. Kita seperti diceburkan begitu saja ke kolam ajaib. Menggelisahkan tapi juga bahagia 🙂

    1. vika says: Reply

      analoginya lucu…kecebur kolam.. aku sih gak bahagia, kalo gak bisa berenang..hehehe

  6. hehehhea aku team yang gak percaya cinta pada pandangan pertama …hiks hiks hiks

    1. vika says: Reply

      aku juga..awalnyaa… tapi lama2 kok percaya jugaa..

  7. Hm menarik tulisannya, tapi itu bukan cinta, namun baru sebatas ketertarikan atau fancy. Bisa karena fisik (berarti sex at the first sight), karakter, dsb.

    Btw, kalo aku gimana di matamu, kak? #eh

    1. vika says: Reply

      emang bukan, gi..tapi bisa berkembang..hahaha

  8. kalau cinta pada pandangan terdahulu? eaaa

    1. vika says: Reply

      #eeaa .. mati rasa

  9. Belum pernah ngerasain cinta pada pandangan pertama, soalnya kan harus kenal personality orangnya dulu hehehe

    1. vika says: Reply

      aku juga dasarnya gitu… tp kesan pertama selalu ada!

Leave a Reply