Nge-hostel di Australia? Siapa Takut?!

hostel2

Jadi, mungkin kalian sudah banyak yang tahu bahwa Australia negara yang tak seberapa jauh dari kita itu adalah salah satu negara dengan biaya hidup termahal. Karena saya seringnya ke Amrik (numpang sombong dikit), saya berani bilang biaya hidup di Amrik dan Australia kurang lebih sama. Misal buat makan di USA paling ngirit deh sekitar 7 dollar USA (sekitar Rp90 ribuan), kalau mau murah sih emang sarapan di IKEA dengan makanan lumayan setingkat di atas fast food dan harganya di kisaran 3-5 dollar saja. Di Aussie, satu kali makan sekitar 5-10 dollar AUS. Tengah-tengah deh, ambil di kisaran 7 dollar  atau sekitar Rp70 ribuan. 

hostel1
Pintu Masuk YHA Melbourne

Nah, karena komponen jalan-jalan itu yang paling mahal biasanya makan dan penginapan, makanya dua item tersebut kalo bisa dihemat dengan tetap mengedepankan konsep kesejahteraan rakyat (alias gak susah-susah amat). Di Australia, salah satu cara menghemat adalah nginep di hostel. Wah, buat kalian yang biasa bobo di hotel yang nyaman dan penuh privasi, jangan khawatir…nginep di hostel di Australia sama sekali jauhhh dari kesan kumuh dan “miskin”. Sebagai perbandingan, saya pernah juga nge-hostel di Singapura dan Hongkong beberapa tahun lalu, dan menurut saya, fasilitas hostel di Australia, gak jauh beda dengan hotel bintang 3 di Singapura. Mungkin lebih. Hemmm..

hostel4

 

Dari tiga kota yang saya singgahi di Aussie (Sydney, Brisbane dan Melbourne), Desember 2016, tiga-tiganya saya dan teman-teman nginep di hostel. Hasil riset dan hunting kecil-kecilan, kita putuskan dengan beberapa pertimbangan seperti di bawah ini. Simak cerita dan tips-nya!

Lebih Efisien

Saya tidak tidak bilang lebih murah loh, tapi lokasi apartemen yang ada di pusat kota (down town) harus dipertimbangkan. Di Sydney dan Melbourne, saya menginap di YHA Hostel, sementara di Brisbane saya tidur manja di Brisbane Embassy. Posisi ketiganya hanya beberapa ratus meter dari Central Station. Moda transportasi yang paling nyaman, efektif dan efisien di tiga kota tersebut adalah kereta, dan memilih tempat menginap di tengah-tengah kota artinya menjangkau banyak stasiun. 

hostel2

Fasilitas Oke

Kebayang tidur di dormitori yang kumuh, berdesak-desakan dan bau? Yang saya temui di tiga kota di Australia tadi, jauh dari kesan itu. YHA Hostel tempat kami menginap di Sydney dan Melbourne adalah jaringan hostel internasional yang cabangnya tersebar hampir di seluruh dunia. Ada pantry yang bersih dan buat yang tinggal lama, bisa masak dan menyimpan stok makanan di kulkas-kulkas besar yang sudah tersedia. Kalau butuh, ya tinggal dimasak atau dipanasi di microwave. Ruang makannya juga nyaman bahkan ada tempat ngopi santai lengkap dengan balkon yang sangat cozy. Kamar mandi nya juga -meski di luar kamar-, kebersihannya sangat terawat. Air panas lancar dan hampir tidak ada antrian, karena di setiap lantai ada beberapa kamar mandi lengkap dengan toilet dan kaca-kaca besar untuk dandan :p. Plus ada kolam renang loh! Semua itu gratis! Wifi yang menjadi nyawa para traveler pun tersedia. Memang kalau di kamar, ada biaya tambahan. Tapi di ruang-ruang publik di hostel biasanya free.

hostel3
Lobby Nyaman
hostel5
ruang makan

Harga Bersaing

Yang ini nih, paling penting. Hasil googling, memang menunjukkan banyak hotel murah di Australia. Namun biasanya yang murah, punya nama beken dan pelayananannya standar, lokasinya agak jauh di pusat kota. Di dormitori yang saya sebutkan diatas, harga per malam per orang dalam 1 kamar dengan 4 bunk beds sekitar Rp400-500/ribu per orang. Mahal? Ah, gak juga. Kita memang bisa dapat yang lebih murah dan bentuknya hotel, tapi ya itu…posisinya rata-rata agak di pinggiran kota. Silakan saja pilih yang mana. Kalau saya sih tetap pilih di dormitori dengan fasilitas hotel tapi letaknya di tengah kota- yang artinya sangat menghemat biaya transportasi plus tentu saja waktu. Kenapa begitu? Yaa, sebagai orang kampung masuk kota, tempat-tempat eksotik nan instagram-able di Australia kebanyakan memang di seputaran kota. Lagian kita memang akan lebih banyak menghabiskan waktu di luar penginapan kan? Kalau memang ada rencana ke tempat wisata di pinggir atau luar kota, tetap mudah mendapatkan akses karena pusat kota adalah pusat transportasi. Gitu.

Desain yang Cozy

Awalnya saya berpikir, hostel umumnya akan minimal dari desain dan interior tak ubahnya seperti kamar kos atau paviliun. Ternyata gak loh.. Dari semua yang sempat saya singgahi, menurut saya yang desainnya paling oke adalah YHA Melbourne. Interiornya didandani dengan sangat kekinian dengan warna-warna cerah yang jauh dari kesan murahan. Para pencinta instagram pasti akan senang mendapatkan banyak sudut-sudut yang layak unggah begini. Kamarnya pun dibuat warna-warni. Pokoknya menyenangkan, inspiring dan bikin gak bosen! Note: ini beneran bukan iklan berbayar apalagi iklan layanan masyarakat.

desain toilet
desain toilet

hostel1

Tetap ada privasi

Mungkin ini yang jadi pertimbangan banyak orang, kenapa enggan tinggal di dormitori. Yes, kita akan ketemu banyak orang baru dari berbagai negara dengan culture dan kebiasaan yang berbeda. Kita gak bisa ketawa ngakak di kamar, atau kalau yang gabung dengan lawan jenis, kita gak bisa pake baju tidur yang seksi. Tapi menurut saya sih tidak demikian. Justru dengan tinggal di hostel, kita jadi belajar banyak cara menghargai privasi orang lain dan (mudah-mudahan) dengan bersikap baik, orang lain pun akan menghargai privasi kita. Nilai plusnya, disini kita bisa kenal teman baru dari berbagai negara dengan berbagai budaya dan kebiasaan yang harus kita maklumi. Kalau mau lebih nyaman, ya pergilah rame-rame bersama teman-teman dan semuanya nginap satu kamar.

Okay, kalau mau ke Aussie, ajak-ajak saya ya! Happy holiday!

(Visited 403 times, 1 visits today)

6 Comment

  1. Pengen kesana tapi memang masih harus itung2an karena denger2 benua Kangguru itu mahal apalagi kalo merencanakan perjalanan journey ke landscape-nya Ostrali yang ajib-ajib..

    1. vika says: Reply

      nabung yang banyak, mas… hehehe semangat!

  2. Taun ini planning mau kesana, pastinya juga bakalan milih penginapan murah kek gini biar hemat

    1. Vika says: Reply

      betul….murah, efisien dan nyaman..

  3. bena says: Reply

    1 kamar berapa tempat tdr ka vik?
    ini modelnya dorm gitu juga enggak sih?

    1. vika says: Reply

      2-4 tempat tidur, iya kayak dorm.

Leave a Reply