Menulis Ulang Toponim Kota Pantai di Sulawesi


Obrolan, Opini / Sunday, February 3rd, 2019

Tahukah kamu bahwa kata “Kendari” berasal dari Kandai yang berarti dayung? Atau kota Manado, bermula dari ungkapan “tempat yang jauh”? Tahukah kamu bahwa Buton berasal dari nama benteng yang saat ini diklaim sebagai benteng terbesar di dunia?

****

Sempat menghabiskan masa kecil di Pulau Sulawesi, kadang-kadang memang membuat saya bertanya-tanya apa sih arti nama-nama kota di pulau ini. Berbeda dengan nama kota di Pulau Sumatera yang kebanyakan berasal dari Bahasa Melayu sebagai bahasa dasar orang Indonesia, nama kota di Pulau Sulawesi, cenderung tanpa clue. Bandingkan juga dengan nama-nama kota di Jawa Barat. Disini awalan “Ci” untuk nama daerah sudah sangat umum. Ci yang berarti air biasanya dirangkai dengan kata lain yang menjadi nama daerah tersebut. Sangat mudah ditebak, mengingat memang sebagian besar daerah Jawa Barat dilewati aliran sungai.

Setelah puluhan tahun berlalu, akhirnya saya jadi tahu arti nama kota-kota utama di Sulawesi. Saya bersama teman-teman Kamadigital.com dipercaya PT Balai Pustaka (Persero) untuk menulis ulang sebuah buku bertajuk Sejarah Toponim Kota Pantai di Sulawesi yang awalnya diterbitkan oleh Kementerina Pendidikan dan Kebudayaan.

Ternyata, Sulawesi yang memiliki cukup banyak kota pantai memiliki kisah uniknya masing-masing. Contohnya Kota Makassar berasal dari kata “mangkasarak” mengandung arti memiliki sifat besar (mulia) dan berterus terang (jujur). Nama ini kemudian menjadi nilai luhur yang dipegang teguh masyarakat kotanya hingga saat ini. Selain kisah tentang Makassar, ada kota yang namanya ternyata berasal dari kesalahpahaman orang lokal yang mencoba menjawab pertanyaan orang asing. Ada juga yang namanya terinspirasi dari nama tanaman bahkan mitologi penduduk setempat.

Nah, dalam buku yang kemudian kami ganti judulnya menjadi “Asal-usul Nama Kota Pantai di Sulawesi” ini, kita dapat mengetahui kisah asal-usul dari 17 nama kota pantai di Pulau Sulawesi. Tujuh belas kota tersebut merupakan perwakilan dari enam provinsi yang ada di Sulawesi. Baik kota yang sudah memiliki nama besar seperti Makassar, Manado, Mamuju, dan Kendari, hingga kota lain seperti, Kema, Bitung, Bantaeng, Majene, Buton dan masih banyak lagi.

Sejarah penamaan nama-nama kota di Sulawesi ini berpengaruh terhadap peadabannya hingga saat ini. Pulau Sulawesi sejak dulu memang dikenal memiliki sejarah paling kuat dari sisi maritim. Dunia maritim inilah yang menggerakkan berbagai sisi perekonomian penduduk pulau ini, berdampingan dengan kekayaan budaya dan kearifan lokal.

***

Buku ini sengaja dikemas dengan bahasa yang ringan dan mudah dipahami, dengan komposisi 70% tulisan dan 30% ilustrasi yang lucu dan menarik. Sasaran buku ini adalah pembaca anak-anak Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah yang mungkin menganggap sejarah adalah subyek yang membosankan dan tidak menarik. Harapannya, agar para generasi penerus bangsa tersebut mau melanjutkan semangat literasi dan pengetahuan sejarah bangsa ini tidak mati. Karena sesungguhnya sejarah adalah pondasi guna membangun pilar sejarah baru.

Sebelum kita membuat sejarah baru, ada baiknya kita mengerti sejarah tempo dulu yang mampu membuat bangsa kita menjadi seperti hari ini. agar kita tidak melupakan norma-norma yang diajarkan oleh nenek moyang.

Selamat membaca.

 

(Visited 37 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *