Dua Ke-sebel-an (tukang marah)


Cerita Cinta / Sunday, November 16th, 2008

Akhir-akhir ini gue demen banget marah. Kalo dipikir-pikir marah-marahnya makin kesini makin gak jelas. Orang lain mungkin hobi-nya jalan-jalan, nonton film, atau main catur.. Lah, kok gue hobi-nya marah-marah?! Kalo udah marah-marah kadang kadang gue merasa gak jadi diri sendiri. Istilah kerennya “berkepribadian ganda”. Tapi kata sohib-sohib pribadi gue sebenernya gak ganda, bisa jadi triple, kwartet, panca sampe dasa. Halah. Ini bener-bener berlebihan.

Ke-sebel-an pertama ; Bos yang satunya suka rada-rada gak “dong”, yang satunya kepinteran. Kalo jodoh, ini perpaduan yang unik dan ajaib. Satunya jarang punya ide , satunya kebanyakan ide. Bukannya saling melengkapi, tapi malah sering jadi “keributan” bikin karena gak sampe-sampe kata sepakat. Berooobahhhhhhhhh mulu.. Udah gini, gue (sombong.com) sering banget jadi “kambing hitam” keduanya. Bagaimana memadukan agar ada hasil. Puyeng! Bete-nya ada beberapa hal yang harusnya dipikirkan oleh yang level-nya diatas gue, tapi kok gue merasa beban mikirnya dan pelaksanaan teknisnya banyakan ke gue dan temen-temen. Secara strategi, yang bersangkutan lebih sering tidak membantu. Kalo pun iya, gak terlalu berpengaruh banyak. So, di banyak hal, anak buah jadi komandan merangkap prajurit. Kalo perang gak tau tuh posisinya ada dimana. Bener-bener gak lucu, soalnya pgajinya gak dobel :p

Ke-sebel-an kedua; Ini yang bikin gue jadi berkepribadian ganda berlipat lipat. Jadi gak pengertian, gak compromize, maksa dotcom, mo menang sendiri, dll. Padahal aslinya gue cuek, males ngurusin hal-hal begini tapi gampang banget nurut sama orang alias bisa diajak kong kalikong apalagi untuk orang yang harusnya aku sayangi. Saking nurutnya kadang-kadang terlalu percaya sama orang dan gampang di-bego-bego-in. Ini mungkin gak penting. Tapi lama-lama jadi penting. Mau dibikin gak penting lagi, ternyata gak segampang itu. Namun dari waktu ke waktu selalu aku coba untuk udah ikhlas, walaupun di tengah-tengah jalan menuju itu, sebagai “perempuan biasa”, selalu ada “ketidakpuasan” yang akhirnya memicu “kemarahan”. Ah, sutralah..bagian ini gak terlalu perlu banyak dibahas.

Akhirnya, hidup memang tidak ada yang sempurna…

(Visited 101 times, 1 visits today)
Share

One Reply to “Dua Ke-sebel-an (tukang marah)”

  1. namanyaa juga manusia.. egois pasti adaaa..
    yang penting ada pakemnyaa ajaa….
    blajarr puasa ngomong sehariiii aja.. diragukan siiy memang.. tp ga ada salahnyaaa menahan hasrat untuk mengomeL… hehehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *