Musibah berat itu adalah…

bye my mac.. hikss

Apa sih musibah atau cobaan paling berat yang kalian pernah alami? Kalau saya saya udah jungkir balik kali..dari masalah keluarga, pekerjaan, pertemanan, keuangan sampai masalah percintaan. #eaaa.. Tapi beberapa hari lalu, saya baru menyadari bahwa selain deretan hal-hal tersebut, ternyata ada satu lagi cobaan yang masuk kategori berat. Yes! Ceritanya MacBook saya kerendem air di rumah sendiri gara-gara kecerobohan Si Ibu yang beberes rumah. Aduhhh…rasanya nyesek banget. Secara MacBook Air 11 inchi kesayangan itu saya beli 2 tahun lalu dengan susah payah, itu pun pake nyicil!. Lebay mungkin ya, tapi begitulah keadaannya. MacBook ini sudah menemani saya saat sibuk, saat banyak kerjaan bahkan saat sendirian gak punya siapa-siapa (curhat mode on).

bye my mac.. hikss
bye my mac.. hikss

Nah, gimana ceritanya sampe bisa kelelep air? Ini bener-bener kena apes atau gue mungkin yang lagi kurang sedekah. Ceritanya tanggal 31 Mei 2014 lalu saya melakukan perjalanan sehari ke Yogyakarta untuk kondangan kawinan seorang sahabat. Saya, yang biasanya saban Sabtu beberes rumah, mempercayakan beres-beres hari itu ke Ibu asisten. Sialnya, saat si Ibu datang, air PAM lagi mati. Namun ia tetep menunggu sampai air mengalir dengan bersih-bersih rumah tetapi membiarkan kran air dalam posisi terbuka. Karena tidak mengalir juga, si Ibu pun pulang ke rumahnya tanpa menutup kembali kran air goblok itu. Bisa diduga tidak lama berselang, air mengalir deras dan membanjiri seluruh rumah, masuk ke kamar, merembes ke rak tas yang kebetulan salah satunya adalah tas laptop. Duh, sial banget!

Jreng….hari berikutnya Mac tercinta dinyatakan tewas oleh service center-nya. Bisa dihidupkan kembali dengan biaya yang nyaris 80% dari harga baru. Nyesek banget sih!!! Banget kan? Mana lagi bokek, gaji sedang numpang lewat doang, mau lebaran dan lagi niat pengen ke Pulau Komodo. Oh, My God!! Masih ada untungnya sih… (orang Indonesia mah untung mulu…), data-datanya masih bisa diselamatkan, meski untuk itu pun harus mengeluarkan kocek yang gak sedikit!  Ada benernya  kalo masih belum kaya, miskin nanggung kayak saya..sebaiknya tidak menggunakan Mac. Memang kalau soal kualitas, Mac nyaris tetap oke dan tidak menurun performa-nya meski sudah digunakan bertahun-tahun. Tapi kalau begini… ? *pengen nangis aja rasanya..

Gusti, kasih sabar deh, semoga bisa kebeli type terbaru dan yang lebih keren lagi.. Aaamin

(Visited 85 times, 1 visits today)

Leave a Reply