Aceh, I’m back!


Aceh Lon Sayang / Tuesday, December 18th, 2012

Wah, kalian yang sering baca blog saya ini pasti bosen kalau saya cerita soal Aceh lagi… Aceh lagi.. Tapi begitulah kenyataannya, saya selalu punya stok cerita lama dan cerita-cerita baru tambahan dari wilayah terbarat Indonesia ini.   Minggu ini (lagi dan lagi) saya berkesempatan menyambangi Aceh. Asal tau aja, di kunjungan sebelumnya, saya yakin banget kalau gak bakalan kesana lagi. Tapi ternyata salah tuh… (hehehe..) Karena pernah punya “kisah sinetron disini”, saya ingin menghindari banyak hal yang berbau Aceh. Tetapi kemanapun pergi, selalu ada ujung yang akhirnya mendamparkan saya kembali kesana. Intinya udah muter-muter kemanapun baliknya kesana lagi.  Akhirnya saya berkesimpulan, Tuhan memang mendukung saya “move on” dengan caraNya; yaitu mendekatkan saya kepada hal yang saya hindari. Bukan untuk membuat galau, tapi untuk membuat saya lebih kuat menghadapi semua yang akan terjadi. 🙂

Kepergian terakhir, judulnya tetep; Kerja. Kali ini partner in crime saya adalah Aichiro Suryo, rekan sekantor saya. Alhamdullillah urusan pekerjaan hampir tidak menemui kendala apa-apa. Ekstra bonusnya apalagi kalau bukan jalan-jalan. Saya, Aichiro ditemani beberapa teman lokal menyusuri pantai-pantai Aceh yang indah, napak tilas berbagai monumen tsunami dan tentu saja yang wajib nomer satu: Ngopi. Alhamdulillah saya masih punya banyak teman yang sudah seperti keluarga disana.

 

Aceh masih seperti dulu menawarkan keindahan alam, keramahan masyarakat, keunikan budaya dan prasasti tsunami 2004 yang monumental terpatri  di hampir setiap sudut kota.  Meskipun semua belum berjalan sempurna, saya mencintai Aceh, saya ingin Aceh lebih baik dari masa ke masa. Semoga.

(Visited 151 times, 1 visits today)

2 Replies to “Aceh, I’m back!”

  1. Aceh buatku juga sesuatu bgt deh mba 🙂 18 thn tinggal di Arun, Lhokseumawe, kisah2 inetron jg banyak di sana ;p, tp sayangnya wkt itu aku msh blm suka jalan, dan nulis, jd ga ada tulisan ttg ACEH samasekali di blogku.. bayangin aja, 18 thn disana aku ga prnh nyempetin diri singgah ke Pulau WEH… -__- pdhl kata org kan bgs bgt ya mba.. nyesel… udh di jkt gini, jls jd lbh mahal lah biayanya kesana 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *