check in di permata hati


Aceh Lon Sayang / Saturday, October 18th, 2008

Ada ada aja kejadian bulan ini. Di Lahat sempet masuk kantor polisi gara-gara si Kiky pake acara nabrak orang. Demi kebenaran aku ikut-ikutan cari pembelaan di kantor polisi. Waktu itu sebenernya bada emang udah letoy, tapi karena kena eforia menyambut liburan jadi gak dirasa-rasain. Sebenernya ketika masih di Banda pun selama puasa yang nyaris ngopi mulu (gak tiap malem sih..hanya nyaris), emang badan udah lemes-lemes, apalagi setiap pagi selama puasa aku pasti terserang mual-mual gak jelas. Selama libur lebaran, aku hanya terkapar tak berdaya di rumah dan seperti biasa gue anti yang namanya tidur di RS. Oh, No!!  Apalagi lebaran ya,..catet lebaran dan liburan setelah menempuh perjalanan Banda Aceh-Jakarta-Bogor-Palembang-Lahat (PP) trus gue harus terkapar di RS? Tidak!!

Puncaknya adalah ketika menuju bandara Palembang untuk berangkat ke Jakarta. Tapi aku gak mungkin cancel keberangkatanku. Lima jam perjalanan Lahat-Palembang ditambah satu jam di langit bener-bener bikin kayak tinggal nunggu hari pembalasan dosa aja. Di pesawat rasanya pengen terjun payung, udah manalah dingin, duduknya gak enak ditambah turbulensi-nya kenceng. Bener-bener mampus. Sampe bandara SH, mau gak mau gue langsung dilarikan ke RS. Lagi-lagi dikasih pertimbangan, dirawat aja ya, gejala typus nih… Oh..NO!!! Masih gejala…nyanta aja karena tiga hari setelah itu, aku harus segera ke Aceh secara udah kangen banget sama Aceh waktu itu.  Akhirnya, tertidurlah di rumah Bogor, yang lembab (karena lama gak disentuh). Ujug-ujug, besoknya si Jolie bersama gank PLYMH dating dan menawarkan tawaran untuk “dirawat” saja di rumahnya di Ciputat. Oke, gue ikutin. Tapi siapa nyana, besoknya bukan istirahat ? Malah jalan-jalan ke PIM cari HP sama dot titipan Waladi? Huhh.. .. malemnya sempet-sempetnya ke Huppuppy Fatmawati dan tertidur di rumah Anabella jam 2 pagi!! Heheheh..

Besoknya, tiba di Aceh langsung ngantor..sampe malem dan sempet-sempetnya makan mie kepiting dulu sama Oie. Seminggu berjalan, masih terasa suka lemes, mual, demam dikit-dikit dan serba gak enak yang lain. Iseng-iseng cek ke klinik, tes darah.. Eh, ternyata typusnya udah gak gejala lagi. Again.. disuruh dirawat? Gak banget, seumur hidup aku gak pernah yang namanya check in di RS.  Tapi setelah pikir-pikir. kondisi jauh dari keluarga dan penyakit ini lama-lama gak bisa dianggap maen-maen meskipun aku berasa kuat masih bisa berdiri (hipotesis gue, masuk RS itu kalo bener-bener sudah terlentang tak berdaya), aku putusin oke deh. Dengan syarat gak mau lama-lama dan dikasih obat yang cepet aja.

Akhirnya, inilah..tiga hari meringkuk di ranjang besi aneh yang bisa naik turun, nonton acara gosip yang isinya sama semua dan makan makanan yang semuanya gak berasa. Yang paling menyebalkan adalah selang infus itu. Sampe tiga kali harus pindah tempat gara-gara bergeser. Kata susternya gue sih, kebanyakan gerak. Ya iyalah..mana betah gue di tempat tidur aja tanpa ngapa-ngapain. Belum lagi urusan ngambil darah dan segala acara suntik menyuntik. Capekk deh.

Setelah tiga hari, aku minta pulang sama dokternya, bukan pertimbangan biaya sih..wong aku gratis tis…tis. Tapi pertimbangan aku udah cukup baik, obatnya tinggal obat minum, bisa lanjutin bedrest di rumah dan kasian temen-temenku yang direpotin harus bolak balik demi gue. Bawain makanan, bantal, sandal, celana dalem, dll. Belum harus nemenin aku nginep sementara besoknya semua juga kerja (Luv you so much, guys..) Hiksss..  Baru tiga hari, gimana kalo seminggu!!

 

(Visited 131 times, 1 visits today)
Share

3 Replies to “check in di permata hati”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *