Obrolan

catatan perjalanan

Waduhh…capek banget….. akhirnya, sampe juga di Lahat. Demi cita-cita berkumpul bersama keluarga, tahun ini seperti juga tahun-tahun sebelumnya, tanggal 26 September lalu, aku meninggalkan Banda Aceh menuju Jakarta/Bogor. Tiga hari di Bogor, kusempatkan bertemu beberapa sahabat, nonton Laskar Pelangi dan tentu saja yang pasti dan harus, beres2 rumah! Setelah di Lahat ada aja kejadian untukContinue Reading “catatan perjalanan”

Obrolan

Doy….!!!

Gak sengaja, kemarin pagi nonton Inbox di SCTV, tiba-tiba aku kepincut sama satu video klip judulnya Doy. Secara gue sangat percaya dengan ungkapan cinta pada pendengaran pertama bukan pandangan pertama. Kuping gue yang kuping pasaran banget, bisa langsung tune in aja..kalo lagu ini bakal ngetop. Tau siapa yang nyanyi ? Kangen Band!! Apaaaaaaaaa ??? Langsung deh akuContinue Reading “Doy….!!!”

Obrolan

hilang lagi

Kedua kalinya (seingatku), flash disk ilang lagi! Huaaaaaaaaa… capekkk.. Ilang terusss!! Mana itu, punya kantor pula! Ganti lagi!! Orang-orang di ruangan semua sudah aku tuduh sebagai terdakwa, tapi tetap belum ada yang ikhlas mengaku. Ketinggalan di rumah ? Kayaknya gak deh, udah jarang buka-buka kerjaan di rumah. Dipinjem orang? Lupa! Mungkin iya, tapi siapa?? HayoContinue Reading “hilang lagi”

Obrolan

plin plan

Dalam satu email, Nta pernah bilang tentang aku : Kalu soal ‘bingung’…harusnya aku bisa paham……cuz since I met her, I’ve known evidently that she is quite inconsistent type of person *can I use that word?? Please excuse me if it sounds inappropriate*.  Itu gara-gara aku curhat tentang kebingunganku ketika akan berangkat ke Aceh.  What?!!  AkuContinue Reading “plin plan”

Obrolan

sensi…

Hah ? Lu sensitif? Sensitif darimana? dari Hongkong?. Itulah jawaban seorang teman ketika aku iseng menanyakan; “menurut lo, gue sensitif gak sih?”  Lanjutannya: Gimana bisa dikategorikan sensitif kalo temen-temen lu bisa ngomongin apa pun tentang lu tanpa tedeng aling-aling bahkan kadang kadang cenderung tidak berperasaan.  Tapi jeleknya, nih.. kata dia melanjutkan. Lu tuh kadang terlaluContinue Reading “sensi…”