Tragedi Bulu Babi

bulubabi1

“Sabar ya, ini mesti dipukul-pukul biar bulu babi-nya keluar” kata petugas hotel. Sementara Saya masih tetap berusaha tenang sambil menahan perih. Ifan, teman perjalanan Saya, malah menyarankan untuk segera googling. Padahal boro-boro googling, bahkan sinyal sms pun susah!! Dasar orang kota!! Apapun masalahnya, solusinya cuma satu: googling!

Nah.. kebayang gak sih rasanya keinjek bulu babi? Buat yang biasa main ke laut, berenang saja maupun snorkeling apalagi diving, pasti tau banget nih ranjau satu ini. Hewan laut bernama internasional Sea Urchin ini memang pembunuh berdarah dingin. Dari jaman masih kuliah di Fakultas Perikanan yang praktikumnya sering ke laut, bulu babi adalah monster yang harus dihindari. Keinjek dikit, duri-duri tajamnya bisa masuk ke dalam kulit, bikin nyeri, badan panas dingin dan racunnya bisa membunuh. Serius!

Dua bulan lalu.. saat jalan jalan ke Pantai Ora, di Maluku saya kena kecelakaan kecil. Ceritanya, selepas eksplor Desa Saleman, di hari kedua kami pindah ke Ora Beach Resort. Biar  merasakan liburan agak berkelas gitu loh! Secara lumayan mahal sih, buat satu malem nginep di disini. Ketika kapal kecil kami merapat di darmaga resor tersebut, sontak semua teman-teman segera mengangkut barang-barangnya ke kamar karena tidak ingin menunggu untuk menikmati air biru tosca Ora yang memancing siapa pun untuk nyebur.

dari google
dari google

Kamar di Ora Beach, asyik banget.. bikin betah berlama-lama (apalagi buat yang honeymoon…upsss..) Dasarnya saya emang mental asisten RT, ketika teman-teman saya sudah sibuk nyari spot snorkeling, saya masih asik bebenah bagasi dan rapih-rapihin kamar (yang padahal sudah rapih) plus menikmati matahari dari kamar saya. Dilala, ketinggalan-lah gw!

Ah, gak masalah..kan saya biasa snorkeling sendirian. Nggak perlu juga jauh-jauh… toh di bawah kamar pun bisa tinggal loncat kok! Dan inilah pangkal awal cerita. Saya nekad nyebur, tanpa pakai pelampung, tanpa fin…Toh dalamnya paling cuma setinggi dada orang dewasa… Eh, sial! belum sampai 10 menit tiba-tiba..Nyesss.. serasa ada yang menusuk-nusuk telapak kaki kanan saya.  Udah pasti deh, ini bulu babi pikir saya. Cepat-cepat saya naik ke jalanan bambu yang menghubungkan antar kamar. Rasanya sih ketusuknya hanya dalam beberap detik, ternyaataaa banyak banget bulu babinya, saudara-saudara!! Syerem deh..

Beberapa tahun yang lalu, di Sabang Aceh saya juga pernah mengalami kejadian serupa. Tapi karena cuma satu duri saja yang menancap, mengeluarkannya pun tidak ribet. Sudah umum diketahui, step pertama adalah menghilangkan racunnya. Gimana caranya? Dikencingin alias dipipisin! Boleh pake air pipis sendiri atau kalau ada yang mau jadi volunteer pun boleh. Hehehe…  Kenapa? Karena air seni yang mengandung amoniak memang ampuh mematikan racun bulu babi.

Tak berapa lama, petugas hotel (yang sepertinya merangkap P3K) mendatangi saya. Ia membawa kayu gede yang mereka sebut kayu kapah kapah lengkap dengan jarum dan botol alkohol. Ternyata menurut kebiasaan disana, anggota tubuh yang terkena bulu babi harus dipukuli hingga berdarah. Beneran dipukuli loh! Katanya, ini bertujuan agar mengeluarkan bulu babi menjadi lebih mudah, karena rongga kulit akan terbuka. Alhasil, saya yang awalnya masih bisa cengengesan, benar-benar merasa kesakitan. Bukan karena sengatan bulu babi, tapi karena pukulan kayu kapah tadi. Ampun banget….

dipukul dan dicungkil...
dipukul dan dicungkil…

Setelah 30 menit berkutat dipukuli dan dicungkili, ternyata bulu babinya  tetap tidak keluar. Dari sekitar 20 buah duri yang menancap, tak satupun berhasil tercungkil. Bahkan beberapa duri hanya meninggalkan lubang yang berdarah. Akhirnya saya pun menyerah. Saya bilang ke petugas hotel dan pemandu kapal kami. Adakah dokter atau mantri di dekat-dekat situ? Mengingat itu hari Sabtu dan sudah sore, kemungkinan Puskesmas sudah tutup. Satu-satunya alternatif adalah mantri desa. Singkat cerita, saya dibawa dengan kapal menyebrang kembali ke Saleman untuk menemui Mantri Desa.

Mantri Desa buka praktek di rumahnya yang hanya sekitar 50 m dari bibir pantai. Di rumah kayu khas Saleman ini, ia juga membuka warung. Ketika menunggu, saya berbincang dengan beberapa penduduk asli. Seorang Bapak, menertawakan Saya. Dengan santai Ia bilang: “Wah…saya sih sudah bisa, tiap malam juga kena!” Yah, wajar, karena pekerjaan si Bapak ini memang nelayan. Sambil bercanda Ia melanjutkan, mungkin dirinya sudah kebal, cukup dengan air kencing, dan dipukul-pukul biasanya sudah hilang sendiri. Ada lagi Ibu-ibu yang mengusulkan lebih baik disuntik, dijamin mantap dan bisa main bola lagi besok. Saya tertawa, keramahan mereka membuat sakitnya pun jadi tidak terasa. Kata mereka, masih untung kena bulu babi yang berwarna hitam. Ada bulu babi berwarna biru dan ungu yang racunnya lebih mematikan. Untung sih untung..tapi kan tetep aja sakit…:p

Tibalah saat bertemu Pak Mantri. Ia orang Ambon asli, wajahnya datar, tanpa ekspresi, tidak ada basa-basi, bahkan bertanya kenapa pun tidak. Hmmm…sejujurnya agak kurang meyakinkan sebagai mantri. Ia hanya menawarkan untuk disuntik agar bulu babi keluar dengan sendirinya dan tidak perlu dicungkil-cungkil lagi. Saya menurut saja, sambil memastikan bahwa jarum suntik yang digunakan masih baru.

Eng..ing..eng.. tau kan rasanya ketusuk bulu babi ? buat yang belum pernah silakan dicoba deh.. TAPIII… itu belum seberapa jika dibanding suntikan Pak Mantri. Suntikan yang tepat di telapak kaki itu.. SAKITNYAA LUAR BIASAAAA… bisa 100 kali lipat dibanding kena bulu babinya sendiri. Saya sampe tinggal diem dan udah gak bisa nangis (saking sakitnya). Setelah 5 menit akhirnya rasa sakitnya mereda. Pak Mantri memberi saya semacam parasetamol dan antibiotik, katanya buat jaga-jaga kalau demam.

Kami pun kembali ke Ora. Ajaib,.. dalam waktu 15 menit saja, nyerinya hilang blasss!!  Ternyata bulu-bulu babi itu luruh sendiri akibat disuntik. Pak Mantri memang joss! Meskipun jalan saya masih terpincang-pincang dan sedikit diperban, besok paginya saya sudah bisa main main di laut lagi. Ya, tau gitu kan tadi gak usah pake drama pemukulan ,..kan???

korban bulu babi...
korban bulu babi…

Cerita selesai?! Belum. Sepulang dari Ora, selama dua minggu saya tetap menghabiskan antibiotiknya untuk membersihkan racun. Di minggu kedua, kok berasa ada yang aneh di telapak kaki kanan. Kesenggol dikit, seperti ada beling yang menancap. Iseng saya ke klinik di kantor. Jrenggg…ternyataa masih ada sebatang bulu babi di di telapak kaki Saya. Rupanya ia betah dua minggu dibawa kemana-mana. Melintas Maluku, Sulawesi hingga tiba di Pulau Jawa.

Lalu Bu Dokter bilang, jika posisinya terlalu dalam, saya harus dibius dan dilakukan operasi kecil. Duh, tiba tiba terbayang wajah Pak Mantri yang sudah “menganiaya” saya dua minggu sebelumnya. Takut banget,.. disuntik lagi.. Alhamdulillah, setelah dicek sekitar 30 menit, tidak perlu dibius dan sebatang bulu babi itu pun keluar dengan manis…

Pyuhhhh… Akhirnya..drama ini pun benar-benar berakhir… 🙂

(Visited 236 times, 1 visits today)

7 Comment

  1. jadi sisa buli babinya sembuh sendiri ya mbak? apa dibantu dipipisin sendiri lagi? hehe..

    Ya nyangka segitu dahsyatnya duri babi ya, kukira cerita di majalah bobo lebay aja ketika salah satu anggota keluarga mereka kena duri bulu babi akibat gak nurut emak yg nyuruh pakai sandal pantai 🙂

    1. vika says: Reply

      Sembuh sendiri kok… cuma yang tersisa satu aja yg dikeluarin dokter…hehehe.

  2. winny says: Reply

    dlu teman ada yg pernah kena bulu babi kak terus dipipisin eh keluar sendiri

    1. Vika says: Reply

      kalo cuma 1-2 sih iyaa.. Kalo banyak mahh..susah jugaa…

  3. Adis takdos says: Reply

    yaampun sakitnya ga kebayang:))

    Adis takdos
    travel comedy blogger
    http://www.whateverbackpacker.com

    1. Vika says: Reply

      sakit banget taukk…

  4. Gila, musibah dan penanganannya sama-sama sakit :v

Leave a Reply