Relationship, based on assumption?

Ini sebenernya tulisan asli curhatan seorang temen. Sebut saja namanya Neneng dan ”lawan main” nya bernama Badrun. Fenomena seperti ini seperti sudah jamak sekali terjadi. Hanya sayangnya, sangat sedikit pelaku yang merasa menjadi ”pendosa”. Merasa berdosa mungkin IYA, tapi berniat mengakhiri karena dihantui dosa,  kemungkinan besar  malah TIDAK.  Tapi curhatan dibawah ini semoga bisa jadi pelajaran bagi ”penjahat-penjahat” lain, bahwa  masih ada penjahat yang insyaf  kalau memang berniat untuk insyaf.  Kata seorang temen lain: Once you are falling in love with a ”wrong person”, you’ll get a brokenheart at that time” .

——-

Gak nyangka ya, gue bakal dapat ‘ujian’ begini. Gue yang gak enak hati dan sedih kalo denger berita perceraian, gue yang gak pernah bisa menghayati romantisnya film kalo udah ceritanya atas dasar perselingkuhan, dan gue yang sebel banget kalo ada suami atau istri yang kasuat-suat alias terkenang-kenang sama orang lain saat dia sudah punya pasangan yang sah. Gue yang gak nyaman kalo ada pasangan yang belum nikah tapi show affection on public place. Dan akhirnya semuanya terjadi pada gue. Gue penjahat!

 

Neneng (N): ”Kalo masalah elu sama dia sebenernya skala 1-3, cuma  masalah kecil, tapi dengan ketemu gue, elu membuat itu jadi 4-6  supaya memungkin kan untuk cerai, gue gak mau”

 

Badrun (B): ”Tapi, kalo hati dan fikiran gue udah ke orang lain, itu udah gak bisa dibilang masalah kecil”

 

(N) ”Abis gimana…elu yang memungkinkan rasa ini tumbuh terus. Inget gak saat gue tau ternyata elu udah merit, gue kan langsung ’cut’…. eh ternyata abis itu elu bilang elu ’completely free’, nyinggung-nyinggung talak dua lah… terus istri lu telpon gue bikin seolah-olah everything is ok for me to be with you, dan semuanya membuat gue berasumsi bahwa elu emang free, cuma belum legal formal, jadi gue mau membangun relationship ama elu, karena gak akan menyakiti dia  atau siapapun…. Asumsi itu membuat gue merasa nyaman ama elu, memungkinkan feeling makin menjadi-jadi, makin banyak hal-hal indah yang dishare…..eh sekarang gue ’dibangunin’ lagi bahwa elu ternyata gak completely free. Dan dia mungkin jealous. Dan semuanya yang membikin gue merasa gue menjadi seseorang yang gue benci: orang yang merusak rumah tangga orang”

 

(B) : ”Elu sayang sama gue kan?

 

(N): ”Sayang…tapi based on asumption, bukan realita….apa itu masih bisa diterima?..Gue kok nangkepnya,…… elu sebenernya gak pantes buat cerai…elu cekcok sedikit dan saat itu elu ketemu gue, karena sedikit iseng memfollow up ketertarikan, tapi terus gak nyangka bisa ampe ’berasa’ kayak gini..”

 

Gini deh, misalnya gue jatuh cinta ama penjahat, tapi gue gak tahu dia penjahat. Trus ada temen yang bilang ”dia penjahat” wah, gue langsung il-feel…gak mau pacaran ama penjahat. Eh trus ada lagi yang bilang ”wah ternyata dia bukan penjahat kok”…ya gue membangun rasa lagi…saat rasa itu udah mulai dalem, tiba tiba ketemu fakta lagi ”eh, ternyata emang bener penjahat”….ya gue harus tetap berhenti walau rasa udah dalem, memori otak udah dipenuhi kenangan, dll”

 

”Penjahat….gue emang penjahat ya..”

 

Malem itu dia gak mau juga menyudahi percakapan telpon… gak mau matiin. Merajuk.. Sampe gue harus matiin sendiri.  Aneh juga… udah jarang pulang ke kotanya, sekalinya pulang ke rumah istrinya kok tiap malem nelponin gue terus.. gue antara ‘senang’ karena mengira dia emang udah gak sama istrinya lagi alias cerai dan gue sah2 aja punya relationship, dan ‘bersalah’, karena… kalo ternyata dia belum cerai tapi ngabisin waktu lebih banyak buat gue, padahal masih punya pasangan yang sah? Ya ampun, dosa banget gue!! Emang gue cewek apaan. Basi banget semua cerita selingkuh dan gue gak mau I become one of them. I respect pernikahan so much.

 

(B): “Yah..mungkin emang harus disudahi. Elu mungkin gak sedih ya, karena masih ada yang jauh yang suka ama elu, yang dekat yang nge-fans sama elu..”

 

(N):   Kalo ini harus disudahi bukan karena gue udah pasti ama yang jauh atau yang dekat atau yang mana, tapi karena emang gue menghargai pernikahan. Gue suka liat one family happily ever after. Dan gue wanita.”

 

Ya, gue wanita… gue paling sebel kalo liat cowok udah punya pasangan yang sah tapi ‘berasa’ ama cewek  lain. Dan gue gak mau jadi ‘cewek lain’ itu. Kalo sampe dia tau how I spent my time with him….:( gak mungkin dia gak jealous…..!! I become the person that I hate….)

 

(Visited 68 times, 1 visits today)

1 Comment

  1. gembiL says: Reply

    i truly admire this ‘Neneng’ person.. hehehehe who is she??? yaahhh rasional kita emg bisa menentukan kepada siapa seharusnya kita jatuh cinta.. tp hati ga mungkin bisa.. meski kepada seseorang yang udah ada ‘hak milik’ wanita lain..

    im so glad if she didnt end up with this ‘Badrun’ person.. coz she deserves much much better.. she learned her lesson.. two thumbs up for you!!!!
    whoever you are ‘Neneng’ .. i wish you the best fulljoy of your life, meet someone and have a happily ever after story like you want..

    Girl Power!!!!!! halah..

Leave a Reply