plin plan

Dalam satu email, Nta pernah bilang tentang aku : Kalu soal ‘bingung’…harusnya aku bisa paham……cuz since I met her, I’ve known evidently that she is quite inconsistent type of person *can I use that word?? Please excuse me if it sounds inappropriate*.  Itu gara-gara aku curhat tentang kebingunganku ketika akan berangkat ke Aceh.  What?!!  Aku dicap “inconsistent type of person!!”.   

Bingung, kenapa aku memutuskan pergi ke Aceh, resah takut disana gak bisa adaptasi, trus gak punya temen, bingung gak pede bisa kerja dengan baik. Takut ketembak, takut gak bisa karaokean. Semua..semua.. 😀

Plin-plan? Kalau dipikir pikir banyak benernya sih. Contoh kecil, jika makan di resto atau warung aku pasti bingung mau milih menu apa. Misal udah bilang sama waitress-nya;  mie goreng, tau tau entah dapet ide darimana aku ganti ke kwetiau rebus, padahal si waitress udah nyatet pesenan itu. Nanti udah sreg , mau ganti lagi pesen bakso kuah. Wah repot kan… Contoh lain; kalo mo beli baju; pasti repot. Bolak balik  sejuta pertimbangan. Akhirnya malah gak jadi beli.  Kalaupun jadi beli biasanya, selalu kembali ke pilihan pertama.  Trus ngapain tadi bingung-bingung, muter-muter semua dicobain? Belum lagi aku paling doyan melatih kemampuan bernegosiasi dengan pedagang (baca: tawar menawar). 

Sudah capek ngotot-ngototan dan sukses mendapatkan harga yang kumau, eh…tiba tiba aku berubah pikiran. Gak jadi beli. Bete gak tuh pedagang! Untungnya sampe sekarang aku belum punya pengalaman ditimpuk sama tukang jualan.

Ada lagi tentang janji ketemu seseorang dua orang atau berorang-orang. Waduh..meski berusaha selalu konsekuen sama janji, ketika tiba masanya pasti kepalaku dirasuki pikiran-pikiran lain yang melahirkan pertimbangan untuk tidak jadi pergi. Waktu di Bogor, keseringan karena hujan, trus mendadak pengen di rumah aja, mendadak ada acara TV bagus. Atau yang ekstrim-nya dihantui syak wasangka buruk takut ada apa-apa di jalan.  Kata orang tua, daripada ragu-ragu, ya mending gak usah aja.  Tapi biasanya kalo udah terlanjur janji sih, dijabanin juga, dan ternyata feeling is not always so good. Ketika dijalanin toh baik-baik saja.  Meskipun  begitu, ada juga yang aku batalin, karena alasan alasan gak penting  lain yang akhirnya malah menyebabkan si lawan janjian berkurang kepercayaannya sama aku.

Plin plan lain adalah masalah bepergian. Sejak di Aceh, memutuskan untuk pulang ke Jakarta bisa jadi adalah salah satu hal paling berat. Kapan berangkat, naek pesawat apa, tiketnya mahal gak, kapan pulang, ngapain di Jakarta, ganggu kerja gak, bla..bla.. semua jadi alasan untuk plin plan memutuskan pulang atau tidak. Padahal pulang adalah satu kata yang paling membahagiakan selama di Aceh. Lalu, semua teman-teman dekat aku hubungin, buat konsultasi: “pulang gak ya, gue?”  Seperti biasa mereka pun sudah hapal pertanyaan itu, dan rata-rata menjawab: “kalo lu udah pengen  pulang berarti  hati elu udah gak disana, so pulang aja!”.  Masih mumet. Anehnya, selalu keputusannya tetep pulang. Trus ngapain nelpon-nelpon sejuta umat ngabisin pulsa untuk minta pendapat?!. Halah!! That’s Me…..

Itu belum termasuk plin plan kecil-kecil seperti menentukan mo makan apa hari ini, pake baju apa hari ini (untungnya sudah disiati dengan selalu menyiapkan baju dari malam hari).  Berenang apa ikutan naek sepeda minggu ini, ketemuan di PS atau di Plangi, naek kereta atau naek bis, nelpon si anu apa gak, gado gado atau ketoprak, mie kocok atau omelet. Bingung.

Kadang kadang suka sebel sama diri sendir ini. Apa iya semua orang Libra plin plan kayak gue. Plin plan kok bangga ya?!! Untungnya masih ada beberapa keputusan keputusan penting dalam hidupku yang masih bisa aku ambil dengan teguh dan sepenuh hati. Seperti memutuskan untuk bahagia dalam ke-plin-plan-an itu serta apapun gelombang hidup yang terjadi.. 😀

 

 

 

(Visited 72 times, 1 visits today)

4 Comment

  1. nangka says: Reply

    lo merusak nama baik libra… !!!!

  2. wonder woman says: Reply

    salah, nangka!! gue merusak nama baik gue sendiri kok!!

  3. NTa says: Reply

    apakah plin-plan = bingung…
    bingung or ga bingung that is the question…
    mungkin kadang hidup itu mang perlu dibingung-in seperti y pangkat dua sama x akar tiga…itu buat apa y…

  4. gembiL says: Reply

    klo ga pernah plinplan = bingung sama aja mati hati.. hhehehe bingung okeh2 aje.. asal jgn kelewat stress.. or bikin yg laen ikutan bingung.. hihihihihi

Leave a Reply