hanya kangen rumah


Opini / Sunday, August 17th, 2008

Udah lama rasanya gak leyeh-leyeh di rumah. Hanya nonton TV, makan dan baca buku sampai ketiduran dengan buku menutupi wajah, bangun makan trus lanjut tidur lagi.. Jumat malam lalu tiba kembali di rumah setelah nyaris 2 bulan tidak merasakan hawa sejuk Bogor.  Sedikit agak shocking coz rumah ini lebih mirip kandang ayam  dibandingkan rumahku yang dulu nyaman banget paling tidak buatku. Anak-anak TPA deket rumah itu tetap aja berisik ganggu tidur siangku. Tapi entahlah aku merasa nyaman-nyaman aja.  Meski sempat nolakin ajakan teman-teman untuk kesini, kesitu yang aku tau cuman bikin pegel kaki. Udah gak bisa lagi nikmatin muter muter gak jelas begitu. Dan ternyata aku hanya  “miss home sweet home..:”

 

 Dan hari ini, sengaja gak bikin ada acara kemana-mana. All day long harus di rumah. Kemaren sengaja ke Gramedia Bogor beli “sangu” buku !! Udah lama tidak menghabiskan satu buku hanya dengan satu kali baca. Dan hari ini I did it again!  Gak tanggung-tanggung tidak dalam hitungan satu hari udah abis 2 buku yang lumayan tebel.

Gila… ternyata banyak banget kenikmatan lama yang udah aku aku sentuh karena ngurusin “kenikmatan semu” Halah.. (sstt.. jangan berasosiasi aneh-aneh dulu ya, bo..) .. 

Mungkin suntuknya sudah sampai titik kulminasi setelah dua  bulan ini hanya nangkring di Aceh ditengah kerjaan yang bener2 bikin aku nyaris senewen.

Oya Ini dia buku-bukua yang gue beli. Ada buku Satu Tiket Ke Surga (Zabrina A Bakar), Langkah Muda Meraup Dolar dari Internet (Taufik Hidayat)–> bekal kalo gue ntar dipecat dari Aceh..  Trus novel cemen komedi tapi syarat makna : Banci Kalap  (Nuril Nasri) dan terakhir Cinta Terlarang Cinta Terindah (L Benako Aksara).  Buku terakhir diprotes abis sama anak-anak rombongan sirkus. “Nyak, pls comeback to Jakarta as soon” Udah gak sehat lu di Aceh! Mau diceburin lu ke kolam lele, kalo gak balik-balik juga ?  Hehehhe… orang gila.

Meskipun tetap dikasih sangu kerjaan melototin dan menelaah  2000 lebih item project off budget, rasanya tetep enjoy. Hemm…. Gak percuma deh bela-belain pulang walau tiketnya rada mahal dan pesawatnya goyang abisss!! Untung dalam ketakutan turbulensi itu, aku inget masih punya asuransi jiwa. Hahahha.. kasian Mama dan adek-adek kalo gue kenapa-kenapa, siapa yang bayarin kalo gue masih punya utang? Thanks God… dan MERDEKAAAA!!

 

 

(Visited 113 times, 1 visits today)

6 Replies to “hanya kangen rumah”

  1. pik, ngomong2 pesawat goyang…gue inget cerita bos kita yang sholeh pisan itu..kata dia, kalo dia naik pesawat goyang… pasti dia inget jadi inget anak istri…inget mati…dan bersyukur untung di aceh dia nggak ikutan ‘macem2’…Lah kalo ‘macem2’, banyak dosa ke istri dll..tau2 mati..! hmm..dasar bos kita emang sholeh ya..

  2. hayuuuukkk pulaaaaangggg yuuuukkkk…
    buku bancinya ga sempet ngintiipp euuy.. penasaran jg pengen liaat.. hehehehe
    klo judulnya diganti Nyak Kalap isinya sama ga yaa??? hihiihi

  3. heheh,
    ini tadi sebenernya gak sengaja nyari googling gitu… eh ternyata salah satunya yg keluar adalah sitenya mba ini…
    duh seneng lah. euy….
    dan saya gak pantes di fans-in, masih banyak perdosaan yg sudah dilakukan……….
    dan masih ingin melakukannya…. hahaha
    eniwei, be my fren at fs ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *