Menelusuri memorabilia Laskar Pelangi (Belitung Part 1)


Jalan Jalan, Obrolan / Sunday, December 30th, 2012

Bulan ini saya bisa liburan sebentar ke Pulau Belitung. Kebetulan ada teman lama, Yeni yang sudah bermukim disana. Selain pantainya, lima tahun terakhir Belitung diberi “julukan” baru Negeri Laskar Pelangi. Yah, asal muasalnya apalagi kalau bukan buku mega bestseller tulisan Andrea Hirata yang sudah buanyakkkkk saya tulis di blog ini.  Saya sudah menggagendakan harus mengunjungi Gantong, kampong si Bang Ikal dan ngopi di Manggar. Sekedar ingin merasakan atmosfer yang sering Andrea ungkapkan di buku-bukunya.  Saya juga mampir ke SD Muhammadiyah Gantong, sekolah Laskar Pelangi.  Jangan salah yah, ini hanya bangunan yang didirikan sebagai lokasi syuting film Laskar Pelangi 2008. Bangunan aslinya tentu sudah tidak bisa menggambarkan cerita akhir 1970an itu.

Setiba disana, saya baru tahu ada Museum Kata, museum-nya Andrea Hirata. Saya yang mengaku fans beratnya jadi malu sendiri, ternyata saya tidak tahu ada museum yang sudah didirikan sejak 2010 ini. Hehehehe. Awalnya kok kesannya “berat” banget ya.. Ada museum di desa kecil  yang bahkan belum tentu seluruh penduduknya mengerti apa itu museum. Namun anggapan itu berubah ketika kami tiba disana. Memasuki museum yang berupa rumah tua dengan 1 ruangan utama dan 4 ruangan lain, ada box sumbangan Rp2000/orang yang mereka sebut sebagai “uang kebersihan” Di setiap dinding terpampang apa dan siapa Andrea Hirata, karya-karyanya, foto-foto dari scene film Laskar Pelangi, puisi-puisi Andrea bahkan kata-kata motivasi dari berbagai tokoh dunia. Lantai museum hanya dilapisi dengan tikar pandan kampung yang sangat biasa, tapi rumah seluas kurang lebih 15×15 m ini sangat bersih, resik dan  nyaman. Di sebelahnya ada bangunan setengah jadi yang nampaknya akan menjadi perluasan museum ini. Nuansa semangat, ketulusan dan pentingnya pendidikan sangat-sangat terasa.  Sebutlah ada sebuah foto berlatar belakang sekolah Laskar Pelangi dengan langitnya yang biru bertuliskan:  “Sekolah adalah kesempatan, berkah dan kegembiraan” (Andrea Hirata). Disisi lain sebuah kalimat: Berkaryalah, karena karya itu akan menemukan nasibnya sendiri.  Tentu saja masih banyak kata-kata indah sarat makna dari berbagai orang yang sudah menorehkan sejarah dunia.  Keseluruhan tema yang ingin diangkat ruangan kecil ini adalah: DO I INSPIRE YOU?  Kalimat berbahasa Inggris ini hampir ada di setiap tulisan di ruangan ini.

Saya  nampaknya sedang beruntung. Ketika saya pamit ingin ke kamar kecil, jreng..jreng..ternyata di ruang belakang saya bertemu si empunya. Sedikit kaget, sampai saya mundur sesaat. Tapi kemudian saya mengulurkan tangan dan mengenalkan diri sambil bilang: Bang, kita pernah ngopi di Banda Aceh, 1,5 tahun lalu, loh.. Andrea Hirata sedikit lupa mungkin, tapi kemudian dia tertawa dan akhirnya ingat kalau satu malam di Banda Aceh, 2011 lalu dia pernah membayarkan kopi sanger saya dan dua orang teman saya. Bang Ikal sangat ramah, dia bertutur  1,5 tahun belakangan, ia bermukin di Perancis karena sedang mengerjakan buku baru karena editornya orang sana. Wow, ternyata saya juga tidak tahu soal ini. Hahahha.. katanya fans..

 

Kami mengobrol sedikit, ia banyak menceritakan museum yang ternyata dibeli dan dikelola oleh manajemennya sejak 2010. Saya juga sedikit nanya-nanya tips menerbitkan buku kepadanya. Saya lupa bilang, saking ngefans-nya saya nonton musikal Laskar Pelangi sampai di Singapura, tidak saja mengoleksi buku-bukunya. Hari itu masih pagi, pengunjung museum belum banyak, karena agenda jalan-jalan saya masih padat, saya pamit pulang. Ia mengantar saya dan rombongan sampai ke depan pintu. Saya tersanjung dan tak sabar untuk membagi cerita ini

Ada satu yang juga belum sempat saya bilang ke beliau. Kalau saya dan dia punya kesamaan. Sama-sama menjadikan Aceh sebagai awal inspirasi untuk menulis… ^__^

Andrea Hirata menulis Laskar Pelangi terinspirasi setelah pulang dari tugas sebagai relawan tsunami Aceh 2004.Pada salah satu memoar yang terpampang di museumnya, ia menuturkan: di Aceh ia melihat sekolah-sekolah yang hancur dan anak-anak yang tidak dapat bersekolah lagi. Baginya, ini membangkitkan kenangannya di masa kecil  yang berjuang memperoleh pendidikan. Saya pun begitu, selama dan setelah bekerja di Aceh, otak saya hampir selalu penuh dengan inspirasi untuk menulis. Entah dari melihat alamnya, ataupun dari semua kenangan dan peristiwa yang pernah terjadi di dalamnya. See?! .. *selamat menikmati foto-fotonya*

(Visited 174 times, 1 visits today)

One Reply to “Menelusuri memorabilia Laskar Pelangi (Belitung Part 1)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *