my maryamah karpov


Obrolan / Monday, December 1st, 2008

Setelah H2C lalu, termehek-mehek, akhirnya hari ini buku terakhir dari Tetralogi Laskar Pelangi itu sampe juga ke Aceh. Launching sih baru 28 Nopember lalu di Jakarta. Iklan di Kompas, beredar pertama masih Jabotabek. That means kalo gue nunggu buku itu eksis di Aceh, bisa jadi gue baru baca abis taun baru Imlek. Lama beeng… Hari itu, Alhamdulillah Shinta Hamel alias NTa, alias Ocha bersedia nangkring ke salah satu Gramedia di Jakarta dan bela-belain cuti (hiperbola gak sih).. Dia mendukung banget niat gue yang kalo bisa..jadi pembaca pertama Maryamah se-Aceh-nesia. Dan gak tanggung-tanggung gue pesen 6 ex. Buat anak-anak Pusdatin gak penting sedunia yang pake ngutang pula!!

Dia kirim pake TIKI yang katanya YES (Yakin Esok Sampe), nyatanya Sabtu gak sampe juga. Dodol tuh TIKI. Padahal udah bayar yang mahal. Pas ditelpon, katanya nyampenya Sabtu malem, 29 Nov, jadi gak bisa dianter. Wong, dia gak bilang YES itu gak ngitung hari libur. Gimana sih!! Gues sampe bela-belain ke kantor sabtu-minggu, eh nyampenya senen..siang pulak!

Anyway…Ini buku ke-6 yang berkorelasi dengan Laskar Pelangi, yang gue punya. Selain Tetralogi-nya gue juga sempet beli Laskar Pelangi The Phemonenon dan yang kemarin Behind The Scene-nya yang lux edition yang gue beli di Bogor minggu lalu.

So, dua malem ini gak ada agenda lain selain menuntaskan si bibik Maryamah ini.

(Visited 83 times, 1 visits today)

6 Replies to “my maryamah karpov”

  1. kak klo sesama pusdatin bukan ngutang namanya cuma ngga bayar langsung alias nyicil. lunas waktu bukunya sudah hancur lebur karena bacanya rame2.

  2. Istilah Acehnesia itu nggak tepat kalau yang lu maksud se-NAD. nesia itu berasal dari kata nesos = nusa = pulau. Kecuali yang kau maksud kecamatan di Aceh Besar berupa gugusan kepulauan di utara yang antara lain terdiri dari Pulau Beras dan Pulau Nasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *