baca buku buku cemen


Obrolan / Monday, December 1st, 2008

Di Bogor minggu lalu, seperti sebelum-sebelumnya kalo pulang gue pasti belanja beberapa buku buat pelipur duka lara nestapa di Banda Aceh. Kali ini lumayan banyak, padahal yang dibeli sebelumnya dan belum juga dibaca gak kalah banyak. Dasarnya aku suka sama buku-buku manajemen dan self improvement, self development dan kolega koleganya. Tapi lama-lama bosen juga, secara hampir semua buku type itu yang pernah gue baca sebenernya intinya itu-itu aja. Muter-muter aja disitu, hanya disajikan dengan cara yang beda.

Yang kedua yang bikin gue jadi males adalah segala buku-buku tersebut kek-nya sekarang ini gak ngaruh-ngaruh banget ama gue. Karena gue pikir diri gue emang udah terbentuk apa adanya begini. Tetep aja jadi diri sendiri yang bisa sedih dan kecewa meskipun kata buku A kita harus selalu bisa being happy di segala suasana, buku B bilang positif thinking is the best way, buku C bilang: maju terus untuk mencapai tujuan, buku D bilang: Gak boleh marah-marah, itu tandanya gak bisa ngontrol diri sampai buku Z bilang : Budi dan Wati sedang berlibur ke rumah nenek, menjolok jambu.. (loh???)… Namanya juga manusia, dimana pikiran itu juga seperti kehidupan yang up & down, jadi kalo sekali-kali ngerasain sedih, kecewa, marah, benci ya wajar aja. Wong semua rasa itu diciptakan Tuhan untuk kita nikmati. So,manusiawi banget.. Gimana kita me-manage-nya aja. Ciee…ciee.. udah kayak motivator deh gue.

Lama-lama buku-buku model begitu cuman jadi “pengingat aja” kalo gue lagi butuh pencerahan atau istilah kerennya refreshing atau recharge aja untuk menepiskan segala gundah gulana resah gelisah di dunia fanah ini. Halah.

Sekarang aku lagi demen buku-buku cemen yang kalo baca-nya gak usah pake mikir 10 kali baru bisa ngerti. Gak usah pake mengerutkan kening yang sudah berkerut-kerut dan gak usah ngambil kalkulator biar paham apalagi pake buka primbon Jawa buat nyari kecocokan. Pun lagi males baca buku yang penuh romantika cinta biru membara atau merah merona (yang buat gue udah basi semua) atau buku sedih yang membuatku daku meneteskan air mata hingga berdarah-darah penuh derita. Pokoknya, prinsip gue sekarang (sekarang loh..), baca buku itu buat fun, buat seneng-seneng, hepi hepi seperti kalo kita naek Istana Boneka di Dufan (soalnya gue takut banget naek kora-kora, halilintar apalagi kicir-kicir). Seperti juga kalo kita nonton film Dono, bukan film yang bikin merinding seperti Beranak Dalam Kubur, Sundel Bolong atau Kuntilanak yang seri-nya dibuat sampe Kuntilanak 3. Btw, film yang terakhir ini gue nonton deng, sampe yang kedua. Ini mah sumpah gak serem, soalnya kuntilanaknya berbadan mirip kuda. Hahahaha.. Kalo dipasangin sama delman, pasti disebelahnya ada pak kusir yang sedang bekerja, mengendali kuda supaya baik jalannya. Hehehehe…

Seperti contoh tiga buku sinting yang gue beli minggu lalu. Kambing Jantan-nya Raditya Dika, Cado-Cado (Catatan Dodol seorang Calon Dokter) dan TIKIL (Titipan Kilat) Kami Antar Kami Nyasar. Semuanya bener-bener bikin gue serasa naek komidi puter di pasar malem. Bawaannya mau ketawa mulu. Meski mungkin ketawa gue penuh kepalsuan (hihihi…), secara di dalam hati sekarang lagi teriris-iris sembilu. Halahh.. Buku pertama, buku-nya si Raditya gue beli, karena buku itu diangkat dari blog-nya si Radith sendiri dan FYI buku ini dinobatkan sebagai Best Indonesian Blog Award 2003.

Bahasa-nya bener-bener bahasa suka-suka (good bye to Purwadarminta & JS Badudu), nulisnya semau-mau dia, ceritanya juga ancur-ancur bahkan kadang-kadang nyaris gak memperdulikan “norma-norma” kehidupan orang normal bahkan cenderung tidak berperikemanusian. Tapi biar begitu, kaidah SPOK (Subyek, Predikat, Obyek, Keterangan) sebagai unsur standar supaya satu kalimat bisa dimengerti tetep dia pake. Gue rasa gue gak perlu banyak-banyak promo-in buku dia ini disini, secara di gak kenal gue karenanya dia gak mungkin bayar gue.. heheheh.. Tapi kalo ada waktu, bisa juga deh main-main ke blog-nya dia di www.radityadika.com.

Dari buku kedua yang emang ditulis sama dokter (waktu ybs masih jadi calon dokter), gue baru tau kalo dalam dunia kedokteran, sunat itu istilahnya sirkumsisi. Tuh kan,..siapa bilang baca buku-buku cemen begini kita gak bisa nambah pinter. Emang Iwan Gayo doang yang bisa bikin pinter… Bagi anak-anak muda masa kini, FYI Iwan Gayo itu yg ngarang Buku Pintar yang jaman 80-90an yang sempet happening alias ngetop banget di republik ini.

Balik ke sirkumsisi, entah jujur entah dusta, katanya sunat itu ada model-modelnya juga loh. Ini bagus jadi referensi buat yang belum disunat atau dengan ikhlas, ridho serta tawakkal bersedia di sunat lagi. Pertama; model jengger ayam; yaitu model dengan sisa sedikit daging dibawah si burung. Kedua; model guli guli kelereng: sama kayak model pertama cuman bentuknya bulet-bulet. Ketiga; model dasi ikan cupang (kenapa mesti cupang sehhh, kenapa gak ikan mas koki,kan ekornya sama aja!!!), mirip seperti yang pertama dan kedua tapi dagingnya dibuat bercabang. Dan yang keempat model dilophosaurus (bintang pelem Jurassic Park) dimana kulit lehernya bisa mengembang kalo kaget. Hahahah.. meski gue ngebayaginnya setengah mati susah, tetep aja gue ketawa. Bener-bener gak nyangka kalo sunat bisa punya fashion juga. Kapan-kapan kalo nganggur, gue mo bikin survei ah, ..kira-kira 2009 model apa yang paling in dan bagaimana perkembangan fashion sirkumsisi ini di kemudian hari… Ada yang mau jadi responden ? Cepetan daftar ! Berhadiah voucher nginep di kantor (masing-masing) 3 hari 3 malem plus bonus piring plastik cantik. Hehehehehe…Buku ketiga juga gak kalah kocaknya, cuman gue belum abis bacanya.

Walau demikian, buat menghilangkan jejak ketidaknormalan gue gara-gara baca buku begitu dan mengembalikan ingatan gue akan kenyataan hidup yang sebenernya atau bahasa orang pinter-nya: balancing, gue tetep beli juga buku-buku yang buat re-charge seperti yang gue sebutin di awal. Sumpah. 😀

(Visited 74 times, 1 visits today)
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *