seribu cerita dari pulau seribu


Jalan Jalan, Obrolan / Friday, November 8th, 2013

Ceritanya minggu lalu, saya “mupeng berat” dengan yang namanya pantai. Dengan kondisi kantong yang cekak dan waktu libur yang singkat, sepertinya tidak memungkinkan untuk melancong ke pantai-pantai indah di Bali atau Lombok atau Aceh Lon Sayang.. (How I miss Aceh..). Memang sih, dalam setiap perjalanan dinas ke luar ke daerah akhir-akhir ini sering ketemu pantai, tapi itu benar-benar cuma numpang lewat. Boro-boro menikmati pasir putih, mampir sekedar minum kopi pun kadang tidak sempat.

Entah dapat wangsit darimana, tiba-tiba terlintas ingin main ke Pulau Seribu. Yah, karena lokasi ini yang paling dekat dari Jakarta dan biayanya pun terjangkau. Sejujurnya agak setengah hati ketika merencanakan perjalanan ini. Katanya pencemaran perairan di Teluk Jakarta sudah melebar hingga Kepulauan Seribu. Tergambar di benak saya bagaimana dampaknya terhadap pantai-pantai di sekitarnya.  Dari hasil googling, saya nyaris belum menemukan tulisan dengan rekomendasi positif, kecuali pernikahan sepasang artis tenar di salah satu pulau yang katanya untuk mendongkrak pariwisata kepulauan ini.

kampanye lingkungan di Pulau Pramuka
kampanye lingkungan di Pulau Pramuka

Pagi hari keberangkatan di PPI Muara Angke, saya melihat jubelan manusia, penuh dari segala umur berdesak-desakan di PPI yang bau amis dan rela mengantri kapal tongkang kayu. Disini saya mulai berpikir, jika turisnya sebanyak itu berarti lokasinya memang menarik dong.  Fasilitas darmaga yang minim, nyaris tidak ada tempat menunggu yang layak, -pokoknya bener-bener gak nyaman- harusnya terbayar dengan lokasi yang dituju. Kalau tidak, ngapain capek capek dari subuh sudah nangkring disana. Di tahap ini saya sudah mau ngomel rasanya dengan Pemda DKI. Ini kok, turis lokal bahkan asing sebanyak ini, tapi fasilitasnya minim banget.  Memang sih, ada darmaga khusus di Marina Ancol, yang armadanya kapal cepat. Tapi itu biayanya hingga 3-4 kali lipat dibandingkan dari Muara Angke. Kapasitasnya pun terbatas.  Padahal wisata bahari harusnya adalah wisata massal, jadi fasilitas kapal kayu pun sepatutnya tetap dibuat lebih layak agar jumlah wisatawan juga meningkat. *Pak Ahok, tulisan ini dibaca yaa…

Pukul 07.30 tepat, kapal yang saya tumpangi meninggalkan Darmaga Muara Angke yang warna airnya sudah coklat tua, bau dan penuh sampah. Beuhhh… Dalam perjalanan yang kurang lebih dua jam itu, saya memilih duduk di geladak kapal, untung merasakan angin laut pagi yang sejuk.  Di dalam kapal kayu itu, hanya ada satu ruangan besar tanpa kursi yang dipadati wisatawan dan penduduk lokal dengan berbagai barang belanjaan mulai dari beras, buah hingga sayur-sayuran dari Jakarta.  Kebayang kan, gimana sesaknya. Bagi yang mungkin sering melancong ke luar negeri, kondisi begini pasti “gak banget”. Tapi saya yang orang kampung-an sih ini masih oke-oke aja.  Hehehe..

 

teduhnya Pulau Air

Menjelang pukul 10.00 WIB, kapal kami merapat di Darmaga Pulau Pramuka. Wah, disini saya sempet kaget. Ternyata darmaganya bersih banget, sangat beda dengan Darmaga Muara Angke. Airnya sangat jernih, bahkan salah satu sisi darmaga dijadikan Taman Miniatur Ekosistem Laut Dangkal. Darmaga kayu yang sangat eksotik ini membuat saya semangat, dan melupakan sedikit ketidaknyamanan dengan suasana sumpek Muara Angke.  Oh ya, Pulau Pramuka adalah salah satu dari 113 pulau yang ada di Kepulauan Seribu. Dari jumlah itu hanya 9 pulau yang berpenghuni dan Pulau Pramuka ini adalah pusat administrasi pemerintahan Kepulauan Seribu. Kemudian kami diajak ke penginapan yang mereka sebut home stay (HS). Dalam asumsi saya, homestay adalah rumah penduduk yang disewakan. Namun ternyata itu definisi lama yang masih kebawa-bawa. HS adalah penginapan kecil layaknya bungalow yang kebetulan menghadap langsung ke pantai dengan fasilitas lumayan.   Sepanjang jalan menuju HS saya memperhatikan bahwa pulau ini cukup bersih, air lautnya yang jernih membuat kita bisa melihat langsung biota laut di saat pasang.  Nyaris tidak ada sampah.  Di sepanjang jalan mulai berdiri beberapa depot makanan. Ada pula billboard-billboard besar yang menyerukan pentingnya menjaga kebersihan laut. Tampaknya dipasang oleh NGO-NGO lingkungan yang bekerja disini. Meski masih cukup jauh dari sempurna, pergerakan menjadi wilayah ekowisata sepertinya sudah mulai terlihat.

Selepas sholat lohor, kami diajak ke beberapa spot di pulau kecil lain di sekitar pramuka untuk sekedar menikmati alamnya atau menyelam (snorkling). Waduh,

mejeng bentarlah, ya....
mejeng bentarlah, ya….

saya yang semula tidak berekspektasi berlebihan, merasa disuguhi panorama alam yang sangat indah  dan membuat saya sadar, masih ada lho…pantai indah di sekitaran Jakarta dan itu bukan Ancol! Airnya yang tenang, jernih, biota laut yang indah, udara laut yang sepoi-sepoi membuat perjalanan seharga Rp390 ribu (2H1M) itu sangat layak.   Karena rombongan saya sebagian besar belum pernah menyelam, agen travel kami memberi waktu untuk “belajar”, di perairan yang lebih dangkal. Itu saja pemandangannya sudah indah sekali.

Tidak itu saja, kami juga diajak melihat penangkaran ikan hiu sembari menunggu sunset di pulau nusa keramba. Sempat juga mampir ke Pulau Semak Daun, yang punya pasir putih meski garis pantainya tidak panjang. Malamnya kami masih disuguhi hidangan BBQ di pinggir pantai.  Pagi sebelum pulang, kami diajak mengunjungi penangkaran penyu sisik. Penyu-penyu yang sudah termasuk langka ini dipelihara hingga dewasa, sebelum akhirnya dilepaskan kembali ke habitatnya di laut lepas.  Disini juga ada pembibitan mangrove yang disumbang dari  berbagai korporat besar di negeri ini.  Saya yang sarjana perikanan, jadi ingat mata kuliah ini jaman dulu yang kebetulan dapet C *bangga… * Intinya, banyak lokasi yang cukup edukatif buat mereka yang membawa anak usia sekolah. 

sunset di tepi darmaga

Kesimpulannya saya mau bilang; jangan ragu-ragu ke Pulau Seribu. Kalau gak sanggup naik kapaltradisional dari Muara Angke, bisa dicoba dengan kapal cepat dari Marina Ancol, siap-siap saja kocek yang lebih tebal.  Buat yang baru pertama kali, ada baiknya menggunakan jasa agen travel yang sangat banyak di internet. Selain lebih murah (apalagi kalau kita berombongan), mereka juga sudah punya agenda dan bisa jadi guide untuk spot-spot menarik lain yang layak dikunjungi.  Kabarnya masih banyak pulau-pulau lain yang layak dikunjungi tetapi belum menjadi destinasi utama Kepulauan Seribu.  Pemerintah memang masih banyak punya tugas berat untuk menyulap wilayah ini menjadi benar-benar bernilai jual seperti pembenahan pelabuhan Muara Angke yang kondisinya memprihatinkan, fasilitas air tawar yang minim dan fasilitas-fasilitas penunjang lain. Namun, kekurangan yang ada sekarang gak boleh mengurangi niat kita kesana. Minimal, biar yang punya gawe itu jadi ngeh, kalau memang banyak yang harus dibenahi. Sekali lagi, kalau bukan kita, siapa yang bisa membuat negara kita yang indah ini lebih baik?!

 

(Visited 337 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *