Metamorfosa Commuter Line

Anker alias Anak Kereta. Mungkin julukan itu tepat buat saya. Meski nggak sampai punya gank di gerbong kereta (eh, ini ada loh!) Saya sudah mengalami peralihan dari KRL Bogor-Jakarta dari yang kumuh, lusuh, panas dan tidak pernah ontime hingga sekarang jadi Kereta Rel Listrik (KRL) atau Commuter Line yang membuat saya bangga sebagai orang Indonesia.

Dulu, waktu stasiun masih jorok dan penuh PKL, saya berpikir apa bisa nih dibenahi mengingat kondisinya yang super amburadul. Belum lagi, karena sistem ticketing yang masih manual, banyak penumpang gelap yang masuk membuat kereta berdesakan, sampai di atap pun penuh orang. Dari sisi penumpang, jelas mengancam keselamatan jiwa, sementara dari sisi perusahaan tidak heran kalau bertahun-tahun PT KAI merugi.

Kini berbeda. Hampir semua stasiun sudah terlihat mewah dan keren. Meskipun belum sama persis dengan transportasi negara tetangga, setidaknya banyak sekali (baca; banyak banget) perubahan yang signifikan infrastruktur dan moda transportasi publik ini. Sistem ticketing pun semua sudah digital dan cashless. Tidak ada lagi penumpang gelap. Kebayang nggak, ketika pertama kali diaplikasikan, banyak suara-suara sumbang yang menolak sistem ini. Antrian di gate mengular, karena banyak yang belum paham cara kerja mesinnya. Tidak lama setelah itu, vending machine pun mulai beroperasi.  Penumpang mau tidak mau harus belajar lagi cara penggunaannya yang serba otomatis. Secara tidak langsung KRL (baca: pemerintah) tidak saja membuat fasilitas menjadi lebih baik, tetapi juga mengedukasi masyarakat.

Kalau dulu, naik KRL adalah milik golongan ekonomi menengah ke bawah, sekarang KRL jadi milik semua lapisan. Tidak ada lagi kasta-kasta karena tidak ada lagi kelas-kelas pada gerbong. Memang sudah seharusnya begitu ownership transportasi publik. Jangan heran jika KRL sudah menjadi etalase berbagai jenis profesi, kelas sosial bahkan suku dan ras. Seperti Indonesia kecil. Tidak percaya? Makanya, jangan naik kendaraan pribadi terus dong… Coba deh naik KRL sesekali. Data menyebutkan, saat ini sekitar 900 ribu orang diangkut oleh KRL Jabodetabek setiap hari, dan jumlah ini diprediksi akan naik menjadi sekitar 1,2 juta orag per hari pada 2019. Makanya Pemerintah gencar sekali membangun infrastrukturnya.

Setelah pembenahan bangunan stasiun yang sangat masif, stasiun-stasiun baru pun ditambah. Stasiun paling baru di Jabodetabek adalah Stasiun Bekasi Timur yang baru diresmikan Menteri Perhubungan pada 8 Oktober 2017. Tidak saja menjadi pangkal tujuan ke Jakarta, stasiun ini juga terhubung hingga Cikarang. Jadi sekarang judulnya ada #KRLSampai Cikarang. Lintasan KRL lintas Bekasi-Cikarang memiliki panjang 16,74 km. Dengan waktu tempuh sekitar 21 menit. Frekuensi perjalanan kereta sebanyak 32 kali per hari. Keberangkatan KRL pertama dari stasiun Cikarang pukul 05.05 WIB. Sedangkan kedatangan terakhirnya pukul 23.45 WIB.

Pembangunan stasiun ataupun lintasan Bekasi-Cikarang ini adalah hasil kerjasama Pemerintah Indonesia dan Jepang. Melalui kontrak paket B1 yaitu elektrifikasi lintasan Bekasi-Cikarang yang ditandatangani 2012 lalu dengan nilai kontrak Rp2,3 triliun. Kontrak tersebut meliputi semua aspek perkeretaapian.

Mau tau fasilitas apa saja yang ada di sini ? Peron sepanjang 270 meter yang dapat mengakomodir 1 rangkaian KRL dengan 12 kereta, Closed circuit television (CCTV), Lift khusus bagi lansia dan penyandang disabilitas, denah jalur evakuasi, toilet, musholla bahkan pos kesehatan. 

So, sekarang ke Cikarang bisa naik KRL! Anti macet dan waktu tempuhnya pun lebih cepat. PR kita sebagai pengguna cuma satu, yuk…kita jaga baik-baik!

 

(Visited 97 times, 1 visits today)

16 Comment

  1. Irham says: Reply

    Indonesia sekarang ini pembangunannya lagi besar-besaran terutama di Jakarta yaaaa, proud banget sekarang Indonesia lebih bagus lagi dan lebih bagus laguii. Terus semangat pak jokowi 😀

    1. vika says: Reply

      Aminnn.. semoga daerah juga tambah maju..!

  2. setiap bulak balik kediri- jakarta selalu ngeliat progress commuterline ini dan akhirnya diresmikan juga, bersyukurlah yg tinggal di Bekasi Timur

    1. vika says: Reply

      Semoga gak berasa tinggal di planet lain lagi yaa…

  3. KRL barangkali memang salah satu institusi yang mampu mrlakukan perbaikan diri dengan sangat cepat sekaligus mampu melakukan edukasi pada jutaan orang dalam waktu yang sama.

    Yang terbaru dan menarik adalah kebiasaan naik ekskalator orang di stasiun juga mulai berubah: sisi kiri untuk halur lambat, sisi kanan untuk jalur cepat. Kemarin pas di ekskalator tanah abang pas ada pejalan kaki di jalur kanan tidak bergerak langsung ditegur rame2 oleh pengguna ekskalator lainnya “Bu, jalur kanan untuk jalur cepat. kalau nggak mau jalan pindah sisi kiri”

    1. vika says: Reply

      betul..kesan katro yg bertahun tahun lengket, bisa kayak disulap..

  4. Perkembangan KRL cukup pesat sejak 10 tahun belakangan ini. Kerasa banget dulu pas jaman kuliah, lagi bolak-balik ke Depok buat ikut tes Toefl, naik kereta ekonomi bareng kambing T.T
    Sekarang mah biar dikata belum sempurna, tapi jauh lebih baik lah. Semoga gerbong ditambah makin banyak, setidaknya pas rush hours. Jadwal sih udah oke, pelayanan udah jauh lebih oke, cuma jumlah penumpang gak sebanding dengan jumlah gerbong, jadi kalau pagi dan sore harus rela jadi pepes. Meskipun begitu, tetap aja suka naik KRL, karena bebas macet dan kalau lagi gak jam-jam padat, enak banget bisa tidur nyenyak sampe mangap2.

    1. vika says: Reply

      betul minceu… udah jauhhhh lebih baikk… gak ada alasan lagi buat gak naik kendaraan umum,..
      ati2 tidur mangap, stasiun tujuan kelewatan..

  5. Saya sekarang jatuh cinta sama kereta api. Untuk perjalanan darat, saya sekarang lebih memilih kereta api karena bersih, nyaman, dan jadwal bepergian jadi pasti.

  6. Walaupun bkn anker tapi CL sangat membantu apalagi skrg tinggal di pinggir ibukota yang kl naik mobil bisa mati kering di jalan

    1. vika says: Reply

      mati kering..hahaha.. macem roti dong bisa kering..

  7. Aku suka KRL Jakarta. Dikit lagi, dikiiittt lagi, KRL bakal jadi yang terbaik di Asia Tenggara. Tinggal vending machine dioperasikan di seluruh stasiun, informasi dwibahasa (lisan maupun tulisan) diterapkan di seluruh kereta dan stasiun, lalu ketepatan waktunya diperbaiki. Kalau perlu, bangun jalur baru, biar CL punya dedicated tracks (bukan shared tracks).

  8. Evi says: Reply

    Waktu kereta api Indonesia masih jaman Jahiliyah, Naik kereta itu horor banget. Hanya jadi pilihan terakhir. Tapi sekarang naik kereta api sangat nyaman dan jadi pilihan transportsdi menarik untuk pergi di sekitar Jawa 🙂

  9. Wah sama.. saya juga pengguna KRL.. tapi yang ke Serpong.. hehehe…
    sekarang KRL emang jadi moda yang paling nyaman.. ya semoga aja orang2 mau naik transportasi publik dari pada ngeluh macet tapi naiknya kendaraan pribadi terus..

  10. Jaman dulu serem banget kalo naik KRL, banyak preman. Sekarang udah lebih nyaman ya, pembangunan juga makin intensif. Seneng deh lihat ada perubahan begini 🙂

  11. Eh aku masih kebagian lo kak zaman kereta ekonomi dan bukan. Selalu ada pilihan dl mau yang lbh murah atau lbh mahal. Gajauh beda juga si harganya… Ahahaha….

    Gak lama trus ganti KRL. Aku jg sempet bbrp kali mengulas stasiun baru di tangerang. Hehehehe

Leave a Reply