ngelayap ke bangkok..


Jalan Jalan, Sahabat / Saturday, August 2nd, 2008

Setelah satu tahun tinggal serumah, baru kali ini penghuni mess neusu (ex lamgugop) melakukan studi banding. Gak mau ngalahin anggota DPR dong, kita pun ikut-ikutan bikin survey ke luar negeri. Meski hanya ibu kota negara tetangga; KL & Bangkok.

Start 18 July Banda Aceh-KL. Masuk kerja setengah hari.. Itu pun dengan “terpaksa” karena udah gak sabar nunggu liburan sejak perjalanan ini direncanakan tiga minggu sebelumnya. Sampe  KL yang hanya gak sampai sehari gak ada rencana lain selain shopping. Beli Vincci. Herannya semua pesenan orang. Buat gue, sepatu sepatunya gak gue banget. Mostly high heels. Tapi tetep juga akhirnya nemu sendal klepek klepek favorit gue. Mpok Depoy dan Vivi nyaris kalap dengan menenteng kotak kotak sepatu yang katanya juga titipan orang. Heran.. Liburan kok dipenuhi titipan. Tapi di KL sepanjang jalan kita kerjanya ngakak-ngakak mulu. Di jalanan ada iklan selular yang tulisannya : “Membual Percuma Sepanjang Malam” mungkin maksudnya sih “Ngobrol Gratis”. Secara membual emang dimana-mana percuma, kan ?? Gak usah nunggu malem?? Herman Felani deh (baca: heran). Trus di bandara pada salah satu bagian ada gambar Handphone dicoret dan dibawahnya tertulis : Dilarang menggunakan Telepon Bimbit.  Bimbit ?? Coba ??? Bimbit ?? Darimana tuh asalnya ? Setelah gue pikir-pikir, mungkin jaman dulu banget waktu yang namanya HP baru muncul, bunyinya dimana mana Bit..bit…  Katro banget gak sih ?? Secara sekarang udah realphonic kaleee… masa harus balik lagi ke masa monoponic?? Ohh..God!!! Hahahhaha… Belum lagi si Vivi kena marah sama petugas bandara. Gara-gara waktu masukin barang di roda dengan deteksi XRay, Vivi ikut-ikutan masukin jaket dan tas kecilnya (persisi kayak di bandara Indo). Ternyata disana gak perlu..  Si petugasnya dengan tampang gak ramah sama sekali bilang : Tak paya-lah itu makcik…. Tak paya… (bingung gak loo ??)

Tiga hari berikutnya full di Thailand. Mengunjungi beberapa tempat wisata seperti Gran Palace yang penuh dengan candi candi emas dan beberapa lokasi yang lupa namanya apa karena gak terlalu berkesan banget. Gak ada yang beda, kecuali huruf-nya yang mirip hurup Jawa kuno (huruf pallawa, bahasa sansekerta : emang prasasti??)  dan foto si raja yang mejeng di setiap tempat. Bener-bener narsis abis. Lalu sempat juga menyusuri Pattaya, nonton Kabaret yang dibintangi seluruhnya oleh waria. Amazing, karena mereka cakep cakep banget. Lebih cakep dari perempuan asli. Sampe sampe gue kepikiran,.kayaknya kalo disana, gue milih jadi bencong aja. Hehehehe.. But secara umum, gak ada yang istimewa. Indonesia is more more beautiful with its amazing culture. Kata orang-orang shopping nya juga enak. Kata gue ? Gak!! Fashion di Indonesia khususnya Jakarta jauhhhhhhhhhhhhhhh lebih berkembang. Modelnya lebih beragam. Mending kalo harganya disana murah, ini harganya pun standar. So, tetep ya.. Tanah Abang, Mangga 2 dan Ambasador atau bandingin sama PGC (Pusat Grosir Cililitan) is better!!. Cuman enaknya, selama di Bangkok aku makannya banyakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk banget. Gak tau apa yang bikin enak, moga moga aja gak kecampur minyak B2. Hihihihi… Balik ke Aceh; mie again mie again… 🙁

Sutralah..lepas dari semua itu, liburan singkat 5 hari tersebut lumayan bikin re-charge energi setelah bergulat dengan semua pekerjaan, meski pun pulangnya dihadapkan hal sama yang lebih bejibun. Dan aku tetap kangen Bogor…… 🙁

(Visited 188 times, 1 visits today)

One Reply to “ngelayap ke bangkok..”

  1. bo… lo gak ceritain awat si gebles itu n sahabat kita si bencong potoh n bencong belanja…wakakakakakakakakak……:))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *